? ??????????????????? ????Easy Install Instructions:???1. Copy the Code??2. Log in to your Blogger account
and go to "Manage Layout" from the Blogger Dashboard??3. Click on the "Edit HTML" tab.??4. Delete the code already in the "Edit Template" box and paste the new code in.??5. Click "Save Template" CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS ?

Jumaat, 1 Mei 2009

CEREKARAMA UDA DAN DARA...


UDA : sedih

DARA : (termenung) Assalamualaikum..kenapa pulak..

UDA : (menangis-sedih)

DARA : Alolololo...nangis pulakk..

manja nehhh.. (termenung)

UDA : (sedih)

DARA: (senyum, dan terus senyum)

UDA : (bimbang)

DARA : (termenung) (sengih) (sengih) (ceria)

UDA : (ceria) (kiss) ( love)

DARA: adehhhh....dah tahap kritikal nampakk.. hohohoho ( takut) ( takut)( takut)( takut)

UDA : bila diam,,mengapa ku terfikirkan mu?


DARA : (berfikir..)

UDA : bila sunyi....hati ini rasa berdebar-debar bila teringatkan mu


DARA : Tanyalah sama angin...


UDA : hahaha

DARA : hahahahaha..

UDA : nak tanya apa sama angin?

DARA : Tanya mengapa kau jadik sebegitu rupa..

UDA : aku dah tanya..tapi tiada suara yg membisikkan penyebabnye.... oh Dara

DARA : sudah pasti..kerana bahasa angin kau takkan mengerti...Sebab itu aku mau kau tanya sama angin..(senyum)
Dengar baik2...Pejam matamu.Bisikannya...

UDA : bila ku penjam mata ini...gelap gulita rasanye


DARA : Germesik..zikir pada Ilahi...
Lalu mengapa kau masih mengangti diri ini kala sunyi..?


UDA : apa yang kau ingin bisikan?

DARA : Lagikan angin berzikir sepi..
Tapi mengingati diri ini yang tak membawa erti...


UDA : fitrah insani mahu disayangi dan dikasihi

DARA : aku tahu..dan pasti..(berlapang dada dan senyum)

UDA : bisakah kau menyayangi ku?

DARA : kenapa kau bertanya padaku..bukan pada dirimu..?

UDA : aku memang dah menyayangi diriku..xperlu la aku tanya (ketawa)
Cuma aku mahu menyayangi org lain juga


DARA : (hmm..termenung...)

UDA : bisakah kau menyayangiku?

DARA : bila Allah izinkan aku menyayangimu..sungguh bisa sekali.. (gelak)

UDA : sungguh bisa? bahaya sungguh..sungguh bisa...berbisa tuh..perhhh!!
Wa caya sama lu Dara
hahaha....
Oh Dara...


DARA : (nak gelak, kelakar pun ada)

UDA : Hatiku rasa makin rindu padamu
tapi kau x
tak bisa didampingi oleh ku
kerna ku biasa saja


DARA : (sengih)
aku lagi biasa..
kalau rindu..
tak mampu dampingi..
pandanglah awan..
zikirlah persis angin yang lalu..
semoga rindu itu kembali kepada Pencipta rindu itu sedri..
Ya Rabbul Izzati...
(berlapang dada dan senyum)


UDA : tapi tak bisa juga ku melupaimu sayang
aku manusia
yang biasa


DARA : didiklah hatimu sendirik..usah lali diulit nafsu berahi...kelak kau akan rugi..
Buat apa merindui sesuatu yang tak pasti milikmu lagi...?
(termenung dan berfikir kononnya)


UDA : aku tahu aku tidak layak untuk mu
Namun tak mengapalah...merinduimu itu jua satu anugerah yang tak terbanding dari
Tuhanku
Abang bersyukur mengenalimu walaupun kau belum pasti menjadi milikku
oh Dara....


DARA : mantap!

UDA : (hati berbunga cinta)

DARA : (ber lapang dada dan senyum)

UDA : (berlapang dada dan senyum)

DARA : Abang...? bagusss....permulaan yang menyentuh jiwa..tergoda siapa yang
mendengarnya..tapi tidak aku...
(gelak)
(pandang dan terus mendengar)


UDA : mengenalimu satu anugerah yang tak ternilai oleh ku

DARA : Alhamdulillah...kalau itu satu anugerah..
(lapangkan dada dan senyum)


UDA : bukan sengaja ku melafazkan kata mesra..tp ter taip dengan tak sengaja

DARA : tak mengapa..
aku mnegrti...
(sengih)


UDA : adakah kau tahu? sudah tentu kau tak tau apa2..kerana kau bukan diriku

DARA : ya benar..
tapi Allah tahu..
dan supaya aku dapat tahu, Allah hdirkan kau untuk memberitahuku..cuma ats

dirimu..mahu bertahu atau tidak kepadaku..
(sengih)
(lapangkan dada)


UDA : cuma kau insan yang ku ingin miliki djadikan suri menemani pejuangan hidup ini dipelbagai alam nanti
oh Dara...rasa-rasanye..perasaan ni makin mendalam rasanye
sudikah kau temani aku, didunia ini juga diakhirat nanti?
bersama2 dalam berbakti mencari redha Ilahi


DARA : apa maksudmu?
(buat-buat tak tahu dan termenung..berfikir)


UDA : Jika kau rasa hati ini..pasti nye engkau kan mengerti

DARA : 'temani' itu pelbagai erti..

UDA : bertapa suci nya hatiku...tanpa diragu
jika kau rasa getarnya


DARA : sebagai teman sejati..sahabat sejati...isteri...rakan sehari...
usah bermain kata...
(sengih...)
bagaimana kau dapat nilai kesucian hatimu sendiri..?
tanpa bukti..?
(termenung dan berfikir)


UDA : itu tak perlu ku buktikan..kerana ku tak mampu

DARA : baik laa..
alasanmu kuterima...


UDA : kau tanyakan pada Tuhan aja la

DARA : baiklah..
(senyum)
pandai juga bermain kata..mgukir rasa..hmm...
(sengih) (termemnung)


UDA : adakah kau ada rasa?
jika kau merasai getaran kata2 ku...tak banyak pun...sikit kau kan rasa


DARA : aku punya pelbagai rasa..Allah hadirkan dalam diri ini sembilan anfsu dan satu
akal..berbanding dirimu sembilan akl dan satu nafsu..

UDA : tak cepat pun lambat kau kan memikirkannye

DARA : dan sembilan nafsu itu..Allah pecahkn pelbagai rasa..
menunjukkan aku ini lemah..perlukan sembilan akal untuk mengawalku..

untuk tunjukkan jiwaku ini halus untuk mengasihi dan mendidik2 anak2 ku
nnti.. (senyum)
aku berlapang dada saat ini...
hanya senyum terukir pada diri..
meyambut baik setiap bait kata-katamu..


UDA : (senyum)

DARA : luahan insan yang punya perasaan..
(angel)


UDA : jiwa mu tulus Dara
hatiku kian terpaut


DARA : Aku hanya insan biasa...

UDA : ku jua insan biasa Dara

DARA : usah kau terleka kerananya..
(senyum)


UDA : ku tak terleka
tapi ku merencana untuk diriku yang memerlukan insan lain dalam hidupku


DARA : aku faham...

UDA : apa yang kau faham?

DARA : wahai rijal yang perlukan seorang nisa'...

UDA : ya...aku perlukanmu


DARA : kau pasti..?

UDA : sudah pasti
pasti boleh


DARA : perlukan aku atau pendampingmu..maksudku isterimu..bidadari duniamu..penghulu
bidadari syurgamu..

UDA : malaysia boleh

DARA : (berlapang dada dan ceria)

UDA : kan sudah ku nyatakan tadi....di dunia mahupun di alam2 lain nanti
ku ingin kita bersama
(berlapangkan dada dan ceria)

oh Dara...

DARA : hmm....aku faham kau perlukan seseorang dlm hidupmu..
sebagai pendampingmu dunia akhirat..
seperti katamu..itu fitrah..
tapi tak perlu kau seru namaku begitu..


UDA : oh Dara....

DARA : Jaga hatimu..
jaga hatimu saudaraku..lidahmu saudaraku...


UDA : oh Dara..tak pernahkah kau memikirkan diriku untuk hadir dalam hidupmu sebagai pemimpin mu?

DARA : Allah tidak izinkan walaupun aku inginkan..
yang aku mampu..
aku hanya pinta padanya seseorang yang hatinya dengandenganNya..dekat dengan

rumahNya...supaya ku bertmbah dekat denganNya..dan dia menerima aku seadanya..
aku tak mampu bermimpi indah2..
(senyum)
doaku setiap mlam menjelang...
(angel)


UDA : aku tak pinta kau bermimpikan ku
hahaha


DARA : mimpi indah2..bukan mimpikanmu..hahahahahahaha

UDA : ala...Dara...
oh Dara....


DARA : (gelak sakan)
dah laaa...
merepek petang2..


UDA : hahaha
oh Dara...
kau sudah bosan bercengkerama dengan ku?
sampai hati mu
hahaha


DARA: sejak bile aku bercengkerama denganmu wahai saudaraku?
apa maksudmu bercengkerama ha? hahahahhahaha
(sengih)
kamu ini sungguh kelakar..


UDA : sejak tadi la

DARA : hahaha..

UDA : sungguh kau tak sedar
(gelak sakan)


DARA : aku sedar..
tapi perkataan bercengkerama itu sungguh kelakaar...
hahahahahah (gelak sakan)


UDA : hahaha
saja ku pilih perkataan itu
mengapa?
ini bukan gurau petang Dara...


DARA : bercengkerama di bawah bulan purnama..wahahahahaha
perktaannya terlalu..
ahh..lupakan..
(sengih)


UDA : mana bisa ku lupakan bergitu aja Dara...
kau pun tahu..aku
tak bisa

DARA : kau sambung lagi...
hihihi..
(sengih)
mengapa kau diam..?
(termenung dan berfikir)


UDA : ku diam kerana ku berfikir

DARA : Apa yang kaufikirkan..tak mahu berkongsi lagi..?

UDA : ku fikirkan mu

DARA : apa lagi yang kau fikirkan tentanagku..huhuhuhu

UDA : pelbagai aneka

DARA : pelbagai aneka...Hmmm...
teruskan...
(melihat dgn senyuman)


UDA : bagaiman bisa ku teruskan
takala kau bermain2 dalam fikiran ku


DARA : hmm...

UDA : keluar kau dari fikiranku dulu Dara...

DARA : tak dpt teruskn tapi masih bisa bermain2 dlm fikiranmu..hmmm

UDA : keluar
ku kata keluar


DARA : (babai)

UDA : bisakah ku memegang dan menarik mu keluar

DARA : aku keluar sekarng kalau itu mampu menyahkanku dari fikrianmu..
(babai)


UDA : hahaha
bisakah kau meninggalkan ku?


DARA : solat dulu ya..salam..
zzziiiuup!


SEKIAN. Ini hanyalah satu 'main peranan' antara dua orang sahabat. Hehehehe...Lakonan ini telah dijayakan oleh seorang sahabat yang telah mempunyai pilihan hati dan telah dilukai sehingga belum sembuh sepenuhnya lagi manakala seorang lagi menyerahkan hati sepenuhnya kepada Ilahi dalam memberikan hatinya kepada yang diredhaiNya...Renung-renungkan wahai Uda dan Dara di luar sana...JOm balik kampung...(n_n)

DIA...SYURGA DAN NERAKAMU SAYANGKU...

Diriwayatkan daripada Hushaim bin Muhsan bahawa ibu saudaranya telah datang kepada Rasulullah kerana ada urusan yang ingin diselesaikan.





Selesai urusannya, Rasulullah bertanya kepadanya,

" Adakah kamu mempunyai suami?"
Jawabnya,

"Ya"
Rasulullah bertanya lagi,
"Bagaimana sikapmu terhadapnya?"
Dia menjawab,



"Aku tidak pernah mengeluh kecuali terhadap sesuatu yang aku tidak mampu".





Rasulullah kemudian bersabda,




"Perhatikanlah

di mana kedudukanmu daripadanya.

Sesungguhnya

dia adalah

syurga dan nerakamu."

(Hadith sahih Daripada Ahmad & Hakim)

MACAM-MACAM DAAA....

KLIKKKKK......

KRITIKAL???

AMALAN KRITIKAL...


Amalan kritikal harian untuk membersihkan hati yang kotor (n_n)



  1. menjaga amal ibadah

  2. Solat taubat setiap malam

  3. Beristighfar dan berzikir

  4. Solat hajat dan tahajjud

  5. solat istikharah dan witir

  6. Maafkan semua orang setiap malam

  7. Sentiasa berdoa dan bersangka baik

Rasulullah SAW bersabda :


"Saat seseorang sedang bersujud adalah saat paling dekat kepada Allah. Oleh sebab itu, perbanyakkanlah doa oleh kamu ketika itu"

EPISOD 7 : ANTARA DUA PUTERA..& DARAH MELIMPAH...

ANTARA DUA PUTERA..
Pada firasat ayah, abang Junaid, anak kesayangannya itu dilanggar motor barangkali, lagipun dia suka benar menaiki basikal dengan laju dan jarang lekat di rumah.

Di rumah,maa kelam kabut..bimbang tak keruan..Kami adik-beradik jadik bising. Meninggalkan tanda Tanya, siapa sebenarnya dilanggar, kerana di rumah ini hanya antara dua sahaja yang tiada, abang Junaid yang suka berbasikal atau abang man yang suka bermotosikal.

DARAH MELIMPAH…
Setibanya ayah, sudah ramai orang berkerumun…Tapi dua tubuh terbaring masih lagi kekal di situ, darah yang membuak-buak membasahi jalan benar-benar mengerikan dan menakutkan orang untuk mengangkat dua tubuh tak bermaya itu. Kelihatan motosikal anak ayah yang sudah hilang rupa RXZnya. Patah dua renyuk dan calar balar.

Di sebelah sana pula terpelanting satu lagi tubuh yang tak dapat dikenal pasti dan motosikalnya terperosok ke tepi jalan. Ayah angkat anak ayah. Meminta orang ramai menelefon polis atau ambulans…Entah diharap pada siapa.

Ayah pangku anak ayah..Darah anak ayah membasahi pula tubuh ayah yang memangkunya. Berkali ayah panggil dengan linangan airmata nama anak ayah berselang seli dengan laungan takbir. Tidak putus-putus ayah menyebut nama Allah..mengumpul kekuatan di dalam kekalutan.

Tapi anak ayah tetap diam. Hanya nafasnya turun naik. Ayah memanggil lagi nama anak ayah, disuruhnya membuka mata dan mengucap..

LailahaillAllah..! Man..!dengar nie Man..! LailaihaillAllah..ikut ayah man! man..oo..man…!”

Tak putus asa. Ayah lupa, anak ayah itu mabuk darah, Mana mungkin dia tahan melihat darah yang banyak. Inikan pula darahnya yang membuak-buak dari batang tubuhnya sendiri. Dia pengsan. Darah itu keluar dari mulutnya barangkali, telinganya, hidungnya..Terus mengalir membasahi jalan.

Kawan ayah pujuk ayah. Katanya

“sudah la…dia sudah pengsan…tak dengar dah..”

Ayah peluk lagi kemas-kemas anak ayah. Ayah tak peduli lagi pada darah, pada orang yang mengerumuni di tepi jalan.

Ayah semakin sebak. Ayah tahan. Mata ayah berkaca-kaca.

Ayah ucap lagi kalimah suci itu di telinganya anak ayah yang berdarah..

Lailahaillallah…”

Perlahan-lahan ayah hembus di telinga anak ayah. Ayah tidak putus asa, takut hanya di situ nyawa anaknya tersisa. Lalu ayah ulangi…Lagi..Lagi..dan Lagi…

Satu jiwa sedang bertarung nyawa dengan maut dalam rangkulan jiwa seorang ayah yang tidak surut berusaha demi darah dagingnya kembali membuka mata.

Episod 6 : BERITA BURUK…

Pagi itu selepas beberapa ketika, ayah pulang dengan beberapa biji durian. Bersembang dan berbincang dengan tukang yang sedang sibuk membuat tiang pagar tangga.
Ketika kemudian, kulihat Manaf, anak jiran sekampungku berhenti di depan rumah dengan motosikalnya. Memandang dengan serba salah. Pelik aku dibuatnya. Kemudian dia pergi membawa teka –teki.
Sedetik kemudian, berhenti pula sebuah bull-dozer, ngaumannya di depan rumah sudah cukup menarik perhatian maa, ayah,aku dan beberapa orang yang berada di situ.

Dari seberang jalan, dia melaungkan. Kurang jelas..Tak puas hati dia mula turun dan melangkah mula..mendekati..
"Pak Awie mane?” anak dia accident!!! Cepat sikit..depan kedai Pak Hashim..takde orang angkat lagi, baru accident!!!"

Terkejut ayah. Istghfar ayah..
Terkejut maa..
Terkejut juga mak cik sebelah tak percaya.
Bergegas ayah turun tangga dan sempat bertanya,
“Junaid pergi mane tadi?”
Lantas maa menjawab,
“Tadi naik basikal ke sungai barangkali..!”
"Allahu ya Rabbi…”
Berkali ayah menyebut nama Allah. Langkahnya laju mencapai motor lalu menderum pergi.

Episod 5 : KEMPUNAN DURIAN...

Pagi itu, maa lihat anak maa itu makannya di tepi maa tapi membelakanginya. Maa ajak makan bersama tapi katanya,
takpela..”
Pelik hati seorang ibu, sesudu disuapnya ke mulut..Dia keluar ke pintu dapur menuju ke tandas..kemudian dia makan lagi..Situ pergi ke tandas lagi.Bimbang maa takut perutnya meragam tapi katanya tidak. Akhirnya nasi goreng masakan maa tidak habis dan bagaikan tidak terusik.

Sepagi sibuk pak Cik tukang mendirikan kayu pagar tangga dan beranda rumah. Kayu diketam dan aku sibuk memerhatikan kerja-kerja yang rumit dan menarik hatiku itu. Dalam ketika itu juga abang pulang lagi. Naik ke rumah lalu bertanya,
“ayah sudah balik?”

Masuk kali ini sudah berapa kali dia pulang ke rumah semata-mata bertanya ayah. Barangkali menunggu janji ayah untuk belikan durian untuknya. Maklumlah beberapa hari lalu, ayah menyuruh dia mengalah dengan adik kerana durian yang dibeli tidak cukup, dan berjanji untuk belikan yang lain untuknya hari Ini. Kebetulan hari ini adalah hari Jumaat, sudah menjadi kebiasaan ayah pergi ke surau di Dungun dan singgah ke pasar sebelum pulang seperti kebiasaannya.
Bagi kami, satu kehairanan jika ayah tidak membeli durian jika tibanya musim durian biarpun buah durian di belakang rumah menjadi buahnya.

Kemudian, abang turun semula setelah mendapati ayah belum pulang. Mungkin ke workshop lagi. Katanya hari ini juga mahu disiapkan pemasangan enjin baru motosikal BCH 5991,RXZnya sebelum pergi kerja. Al-maklumlah baru mendapat kontrak baru kerjanya di Kuantan. Mahu berjalan jauh, segala diservis baru.

Episod 4 : MALAM-MALAM TERAHIR...

Malam itu bunyi si Kelabu, kucing rumah kami yang mata rapat dengan abng itu mengeow bising..Sekejap dia masuk ke bilik abang, sekejap dia keluar dan masuk lagi. Tingkahlakunya yang begitu mencurigakan kami. Seolah-olah dia ingin memberitahu sesuatu kepada kami. Datang dan pergi kemudian masuk lagi ke bilik itu. Kata maa dia rindukan tuanya barangkali. Sudah lewat malam abang masih belum pulang. Selalunya dia tidur dalam pelukan abang. Akhirnya malam kian larut dan bisingnya sepi bersama helaan nafasnya di bilik abang. Diam. Sepi.

Malam itu maa yang tidur di ruang tamu bersama adik kecilku mendengar tapak kaki abang memijak lantai-lantai rumah kami yang agak usang. Lantas dia bergegas menaiki tangga dan merebahkan diri di belakang maa. Maa dapat rasakan tapi dibiarkan sahaja anaknya itu. Kemudian badan abang berkalih.
Dalam sedar tak sedar, maa lihat abang ambil adik kecil yang merengek kecil di tepi maa lalu dipeluknya dibelakang Maa. Abang mengacah-acah daik kecilku. Lalu,adik kecil itu di ulet dengan alunan selawat halus dari mulutnya. Sehingga adik kecil lena tak bersuara. Maa jelas itu. Pelik tapi tak endahkan perasaan itu. Entah bila abang masuk ke biliknya maa sendiri tidak mengetahui.
Malam terus berlalu sepi tanpa menyedari ada sesuatu akan pergi dari kami. lalu paginya datang lagi, dan burung-burung kembali menyanyi memuji Ilahi di subuh hari.

PETANG YANG REDUP....(EPISOD 3)

Maa memanggil-manggil namaku. Lalu ditanya ke aman abang pergi. Sudah hampir lewat petang. Disuruhnya aku mencari abang, bimbang ayah akan pulang sebelum abang pulang. nanti dimarah lagi pada anak lelakinya itu.
Lalu aku melangkah ke rumah Pak Mat di situ abang sedang lincah bermain ping pong. Serba salah aku mahu memangilnya pulang. Diselubungi pula rasa takut dimarah kerana dia itu garang sungguh bagiku. Lalu dia memandangku dan berhenti lalu bertanya. Janjinya kan pulang sebentar lagi lalu aku disuruh pulang dahulu. Lega hatiku.

Abang pulang dengan riang. Kami adik-adik kecil yang asyik bermain di ruang tamu di bawah automatik terdiam. Tapi abang hanya tersenyum dan melangkah tangga ke ruang tamu atas. Pelik, hari ini abang tidak marah bila pulang kami kebisingan. Kami riuh semula.
Tiba-tiba terdengar maa dan kakakku gelak kerana seluar abang yang terkoyak apabila satu tendangan yang tinggi dilayangkan bila dia berlagak bagai seorang hero di depan maa dan kakak.. Laksana seorang pendekar kononya. Tidak kunafikan abang memang handal dalam ilmu silat dan tinju yang dia sendiri pelari tanpa pengetahuan ayah. Kulihat dia riang benar. Bergurau senda lewat petang.
Maghrib berlalu riang hari itu tanpa menyedari ada hati yang bakal tinggalaan kami dalam kesedihan untuk beberapa hari lagi.

Khamis, 30 April 2009

SELESAI UNTUK HARI INI....

Hari ini, kaki ini melangkah lagi pergi ke bilik prof tersayang. Harapanku. Setelah agak lama menunggu giliran, akhirnya dapat kami bersemuka.


"Hmm...Saya akan pertimbangkan"

"Jadi Prof???"

Maksudnya tidak seperti kebiasaannya seperti semester-semester yang lepas. Kali ini Prof. terpaksa bertegas. Surat pelepasan untuk praktikal hanya diberi dan dikeluarkan selepas keputusan peperiksaan keluar untuk memastikan kami benar-benar layak. Masalah yang dibawa oleh pelajar semester lepas telah mengajar Prof. untuk tidak lagi berlembut dengan pelajarnya kali ini. Keadaan ini menyukarkan kami kerana surat itu perlu dihantar awal. Kami perlu memaklumkan semula keputusan Prof. kepada kaunselor yang telah kami janjikan suratnya. Melangkah kami keluar dengan tenang. Sedikit perasaan gembira kerana tidak perlu lagi memikirnya buat masa terdekat ini, dan balik kampung menjadi niat di hati.
















Kekalutan aku... kesedihan aku...Sehingga aku sering menyendiri untuk membina semula semangat ini...

Tapi hatiku begitu berdebar. Ya Allah, kelas amali itu amat sukar aku untuk dilalui. Prestasiku hanya Engkau sahaja tahu. Kadang-kadang lembabnya diri ini aku kesali. Astaghfirullah al a'zim. Aku hambaMu yang hina ya allah..Ampunkan kesilapan dan kekesalanku. Luluskah aku nanti?? Terpaksa mengulangkah nanti?? ya Allah, selamatkan aku dari belenggu ini...Kau tahu betapa banyak airmata yang telah mengalir untuk aku bertahan...Kau Maha tahu sebanyak mana aku telah berputus asa hingga hampir membuat kerja gila untuk menamatkan sahaja pengajian ini walaupun masa masa banyak berbaki kala itu..Saat kaki ini lemah untuk melangkah, aku hanya berpaut pada kasih sayangMu semata. kadang-kadang menumpang kasih saudara dan semangat rakan-rakan seperjuangan. Airmata ini kengkadang kering sendiri. Usah biar aku menangis lagi ya Rabbi..Noktahkan persinggahan ini yang terakhirku yang pasti. Bantu aku ya Allah..
Aku mahu tinggalkan tapak ini yang dulunya aku singgah dengan hati yang tak pasti. Aku mahu segera bebas seperti rakan-rakanku yang telah berjaya menamatkan perjuangan ini sedangkan aku terkandas di persimpangan. kuatkan aku ya Allah...kuatkan aku menempuhi dugaanMu...kuatkan aku untuk terus berpegang pada taliMu agar aku tak terjatuh dan terduduk dan menangis sendiri lagi. tenggelam dalam putus asa lagi. aku ingin kuat, kuat dan terus kuat!!!



"yaa hayyu yaa qayyummu birahmatika astaghiistu"

"Wahai tuhan Yang Maha hidup, wahai Tuhan yang Tetap Mengurus melindungi, aku berlindung diri dengan rahmatMu...amin"

MEDIK UBI...

Medik??? Ubi???(Utusan Balai Islam)Sempena nama Utusan Balai Islam yang telah diperkenalkan untuk sebaran dakwah..Balai Islam Kolej Kediaman Keempat..) Medik Ubi membekalkan tip-tip dan rahsia serta khasiat yang pelbagai.. Kuletakkan di sini kolum itu sebagai mengenang utusan dan kenangan indah dan ukhwah bersama rakan-rakan dalam memartabatkan Islam di Kolejku yang kian kegersangan iman (termasuklah aku yang hina ini..huhuhuhu)

TIP UNTUK MEMUDAHKAN BANGUN MALAM MENGIKUT IMAM AL-GHAZALI

"Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah sembahyang tahajjud padanya sebagai sembahyang tambahan bagimu, semoga Tuhanmu membangkitkan dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji"
(al-Isra'79)

Yang berkaitan dengan fizikal

  • Jangan makan terlalu banyak
  • Jangan melakukan aktiviti yang sangat berat hingga badan jadi letih untuk bangun tahajjud
  • Tidur sebentar di siang hari
  • Jauhkan diri daripada perbuatan dosa pada siang hari kerana ini akan memberatkan hati untuk bangun beribadat


Yang berkaitan dengan rohaniah


  • Jauhkan diri daripada perkara-perkara bidaah dan jangan terlalu menyibukkan diri dengan urusan dunia di siang hari
  • Timbulkan dalam hati perasaan takut kepada azab-azab Allah SWT dan jangan panjang angan-angan
  • Berusaha mengetahui kelebihan-kelebihan bangun malam
  • Suburkan dalam hati rasa iman dan cinta kepada Allah SWT

Wahai KeKaNda13... JADILAH... SI GADIS QIAM...(n_n)

Rabu, 29 April 2009

"...HITUNGLAH DENGAN JARI-JEMARIMU..."

Diriwayatkan daripada Yusairah yang turut bersama-sama dengan golongn wanita yang berhijrah, katanya bahawa Rasulullah SAW telah bersabda kepada mereka,


"Sentiasalah kalian bertasbih,

tahlil

dan taqdis serta

hitunglah dengan jari-jemarimu.

Sesungguhnya mereka (jari-jemari ) itu juga akan ditanya, lagi akan berbicara"


(Isnad hasan, daripada Abu Daud, at-Tarmizi, Ahmad, Ibnu Hibban & al-Hakim)

SRI RAUDHAH...keindahan alam ciptaan Allah...

Kuterima pelawaan seorang rakan yang sedang menjalani pratikal sebagai kaunselor pelatih di UNIKL untuk menjadi fasilitator bagi sebuah kem yang bakal dijalankan olehnya. Hmm..jalan-jalan menambah ilmu..(n_n)
Selepas maghrib bertolak ke UNiKL sebelum Isya' menjelang kerana rombongan akan bertolak ke Kem Sri Raudhah, Selangor sebelum jam 9.30 malam.
Ketibaan disambut seorang Abang yang cukup santai.. SRS!!! (Simple, Rock, Santai) Dia punya trade mark..sabor jerk laa..ayat famuos dia...hahahahaha



3 hari berprogram, banyak aktiviti yang tidak dapat dilakukan akibat beberapa masalahs sikap manusia, bukan maslah teknikal..hehehehe. Qiamullail, ex-plorace, dan lain-lain tak dapat dilakukan sehingga peserta relaks sahaja tanpa aktviti. Inilah kem paling santai pernah kusertai. Memang santai..huhuhu


Jungle tracking adalah pengalaman paling best walaupun tak nampak macam jungle tracking sangat. (Lebih kepada river tracking, and high way tracking!! gurau ku pada seorang kawan baikku..kikiki)

Hutan lipur berhampiran high way sebenarnya sangt menerujakan kerana di situ ada dua buah air terjun kembar yang saling berdekatan. Subhanallah..Sejuk airnya masih kuterasa getarannya. Menyusuir sungai-sungai sehingga tapak kasutku yang kukuh dan utuh selama ini beraktiviti lasak akhirnya sampai jua ajalnya. (Tercabut suda...hohoho)


Merasai kehebatan Allah SWT & penciptaanNya Yang Maha Hebat..Tak terbanding...


nanti ku uploadkan gambar air terjun itu..Sungguh cantik dan indah. Sejuk menusuk ke tulang sum-sum...


Singgah pula di sini...

27Hb Februari-1 Mac 2009

kem Sri Raudhah, Gombak

TASNIM...

Sila klik kalau nak baca..huhuhu

Isnin, 27 April 2009

BUAT SEORANG RIJAL AL AMIR...

Aku mewakili rindu seorang Annas
Cucu cicit rusuk kiri Adam
Yang merindui perlindungan penaungnya
Ya, aku cumalah seorang Annisa'
Dengan satu akal anugerah Dia
Mampukah memimpin sembilan nafsu tanpamu?
ketahuilah sesungguhnya engkau umpama si penjual minyak kasturi
Aku kepinginkan harumanmu untuk keredhaan Dia
Biar aku tidak sesuci penghuni Al A'raf
Namun bimbinglah aku wahai Ar Rijal
Kerana kejelikanku menimbun tinggi mencela diri

Seperti sinar rembulan menerangi malam
Pancarkanlah An Nur ke seluruh diriku
Aku mahu hilang segala pilu dan duka
Lantaran dosa-dosa mazmumah insaniah
Tenangkanlah aku dalam dakapanmu
Supaya luluh berderai segala dendamku
Biar berterbangan dibawa angin lalu

Walaupun engkau tidak sehebat seorang Amirul Mukminin
Jadilah pemimpin diriku ini
Bisikkan di telingaku kalimah-kalimah suci
Yang menjadi pegangan Akidahmu
Buat kita sama-sama menjunjung Dia
Aku akan tetap setia di sisimu
Jika aku berduka lara
Aku hanya perlukan belaianmu
Wahai Rijal Al-Amir
Biar aku tahu
Aku tidak keseorangan menempuh badai dunia
Sematkan di dadaku fahaman muslimah sejati
Terima kasih insan budiman

Tetapi sayang
Aku hanyalah seorang pemilu
Yang tidak mengerti kerinduan itu sendiri
Sedang hati digigit resah
Rindukan bimbingan
Malang bagi aku yang bermusafir
Entah siapakah Rijal Al-Amir

Mungkinkah engkau sudah tiada di dunia?
lantaran tiada sesuai lagi
Hidup di bumi penuh palitan dosa
Atau mungkinkah aku terpaksa menanti
Walau hingga seabad lagi?

Tuhanku
Kurniakan aku seorang Rijal Al-Amir
Seorang Amir Al-Rijal
Supaya Din yang indah ini
Tetap teguh di sisiku
Sepanjang waktu
Bersama hela nafas kita berdua

oleh : Wan Ruwaida

Bentangkan ku permaidani....


Rimbun redup kasihMu
Kau tempatku berpayung
Di manakah lagi dapat kurebahkan
Rasa gundah ini
Nun Kau, teguh di sana
Pengasih dan Penyayang
Pun ku masih terleka
Meneguk ihsan-Mu walau kusedari
Oh nyamannya
Bila diperlukan rinduMu
Mengimbaulah sentosa
Bentangkanku permaidani
Dari baldu berwarna putih
Agar tak kuterasakan
Dugaan yang kugalas ini
KepadaMu titianku
Hijrahkanlah diri ini


Ipoh/23/04/2009

Ahad, 26 April 2009

DUHAI KEKANDA...mengapa sayu...

kutujukan lagu ini khas untuk adik-adikku di Kolej kediaman Keempat, UM..
terutamanya adinda-adinda Balai...Love u all fillah...
Duhai kekanda
Usah membisu
Mengapa kau bersedih
Duhai kekanda
Kurasa sayu
Mengapa kau begitu
Dinihari petang menanti
Kukesepian
Duhai adikku
Kau tak mengerti
Mengapa kubegini
kukenagkan kisah silam
memori indah bersama
Apakah saat itu mungkin berulang
Kuharap saat itu akan berulang
Kiasan hidup
Ibarat Roda
kekadang di atas
Di bawah diatas semula
Redha dan syukur apa kehendakNya
Itulah tanda kasih sayang kita...
*****chorus*****
Tutur katamu itu
Penuh bermakna
Kini hilanglah kerinduan di jiwa
Wahai kekanda
Tenangnya hatiku
Melihat wajahmu kembali ceria
****chorus*****
Kuharap saat itu akan berulang.....

ENGKAULAH CINTA AGUNGKU...


HUNUSKAN PENA KEBENARAN

MERAYAU-RAYAU… Bosan sudah makin memenuhi kepala ini. Terasa bagai mayat hidup di dalam sebuah kotak 7kaki luasnya. Terasa kepala semakin berat, tak cukup udara yang bebas dan cahaya matahari yang bersinar..Ohhh..selagi aku berkurung, manalah nak dapat semua keindahan dan anugerah Allah itu..huhuhu
Petang, sesudah menaip, kusimpan laptop dan bersiap. Cari Café di kepala, terasa rindu pula pada desktop di rumah di KL sana. Berjalan-jalan akhirnya berjumpa kafe internet yang ditunjukkan abang ipar semalam. Hajat di hati ingin membuka email dan blog. Tapi…hasrat itu kupendam sahaja bila tiba di situ. Kulihat banyak benar motosikal di hadapan bangunan besar yang gah itu. Maknanya ramai lelaki di dalam sana. Main game gamaknya budak-budak laki nie. Segan mula menari dalam diri.Kutarik nafas..takpelah..dariku mencari nahas melangkah ke sana, baik kuputar langkah ke TESCO..atau JUSCO…
comelnya...
70%
Setelah mengeluarkan duit sekupang dua dari atm tesco, ku melangkah laju ke JUSCO di hadapannya. Panas terik sungguh. Ini bukan lagi panas sejengkal di padang masyar nanti. Bagaimanakah aku nanti ya Rabbi… Ya Allah…Ramainya manusia..rupa-rupanya tengah sale 70% tue..Hari untuk kaki shopping la nie..hm…round jer laa…Habislah, keringlah poket suami-suami yang baik hati mengikut kehendak isteri-isteri yang suke shopping..huhuhu
Pening jugak jalan-jalan time ramai orang nie..huhuhu..Last-last kuhentikan langkahku betul-betul di hadapan aneka manisan. Haa.pekena ABC dulu laa…hehehe..
Sambil-sambil baca nota yang kubawa..(bacalah sangat..termenung banyak) Sejuk mula menguasai diri..dah la jenis tak tahan sejuk.Minum pula minuman sejuk…huhuhu…Akhirnya habis jugak ABC jagung yang kubeli (selalu lembab nak habiskan benda-benda manis nie..huhuhu)..
Ke mana lagi?? Kalau ke Mid aku singgah ke gerai buku. Jom ke kedai buku.

SALJU SAKINAH…
Indah namanya..seindah maknanya…kulit pun ala-ala Ayat-Ayat Cinta..dipapar mata seorang gadis..bezanya Cuma kulitnya biru. Sejuk mata memandangnya.

Belilah...belilah...tolong kempen..hehehe
Novel baru ke? Entah…sudah berabad tak mengikuti perkembangan novel aku ini..huhuhu..Salju Sakinah… Novel Islamik…Di bawahnya Sejadah Cinta yang telah kukhatam tahun lepas hasil pinjaman seorang adik. Kubelek helaian lastnya..Owhh..heronya sakit..dan…akhirnya sihat..Balqis dan Wardah ‘begitulah..’ hohoho…Suka gak baca novel, tapi takleh ajar sangat, jadik lazim..nanti susah jadik kaki novel nie..huhuhu..pantang jumpe nak baca cam zaman muda-muda kat sekolah dulu. Sekarang dah dapat kawal.baca yang hak sahaja dan bila betul-betul free sahaja. Kadang-kadang baca novel nie buat lalai je. Setimbun pengajaran dalam tue, tapi yang selalu dikenangkan pembaca adalah heronya yang handsome macam pelakon filem..heroinnya yang cantik dan baik..berpisah dan sebagainya. Lalu melayang dalam angan-angan yang tak kesampaian.hohoho..


Berkalih ke rak buku-buku agama…kartun…majalah…Kalaulah kedai nie milikku, berkampung kat sini dah hari-hari. Tak makan pun tak pa. Terlintas jugak dahulu ingin memiliki sebuah kedai buku. Best kan? Takde orang beli, kite boleh baca sendiri..hihihi..Dah kaki buku, kaki buku jugak. Tapi..tue laa..takde duit nak beli semua nie..hukhukhuk…
Sejuk makin meraja di dalam diri. Sudah la…balik..jom balik…

TAUTAN HATI, SEINDAH MAWAR BERDURI …DAN FATIMAH SYARHA

Malam..selepas isya’. Kudengar pula ulasan dari Fatimah Syarha..penulis muda novel tentang cinta jiwa muda dan jihad serta dakwah. Ku pernah baca novel pertamanya dahulu. ‘SEINDAH MAWAR BERDURI’. Cerita itu memang indah. Indah pada jalan ceritanya, indah pada akhlak dan wataknya. Indah pada jalan dakwahnya, Indah pada jalan jodohnya. Indah pada segala-galanya. Sehingga disandarkan pada sekuntum mawar berduri bagaikan dia.
Tautan hati..Asiah Yusro..masih pada watak yang sama.cerita remaja, akidah dan dakwah di kampus…Eh, sejak bile plak jadik pengulas dan pengkritik novel nie? Hehehe..sejak bosan duk umah nie..Hmmm..dari bibir tuannya, novel ini memang best..mendidik jiwa muda seperti aku untuk kenal hakikat cinta kepada Allah. Untuk kuat menempuhi dugaan Allah..Untuk mendidik jiwa dan memelihara akidah demi Allah…
Mendengar suaranya yang lemak lembut itu, terfikir aku, hebatnya dia Fatimah Syarha. Jika seindah begitu rupa ceriteranya..maka tuannya juga mesti seindah novelnya. Kuat akidahnya, indah akhlaknya…dan semestinya tinggi ilmu agamanya kerana untuk menyiapkan novel-novel sebegitu rupa memerlukan pemerhatian dan pengetahuan agama yang luas. Kekuatan dan kesabaran yang tinggi terhadap dugaan Allah kerana bukan mudah untuk membina cerita dan menyiapkan sebuku novel yang mantap dan hebat seperti ini. “Mudah-mudahan usaha dakwahnya melalui penulisan novel diberkati Allah.Amin..”


Tertarik aku pada kalimah terakhirnya..’HUNUSKAN PENA KEBENARAN’-Fatimah Syarha’ TAMAT…

Malam ini aku ditemani IKIM lagi....nah, lagu Nur Kasih lagi…kasih ajer..layannn….(n_n)

“DitanganMu Tuhan, kusandar impian..penentu jodoh pertemuan..Seandainya dirinya tercipta untukku, rela kumenjadi miliknya....”10.00pm

SEMALAM DI IPOH...17hb-25hb 04 2009

20hb 04 2009