? ??????????????????? ????Easy Install Instructions:???1. Copy the Code??2. Log in to your Blogger account
and go to "Manage Layout" from the Blogger Dashboard??3. Click on the "Edit HTML" tab.??4. Delete the code already in the "Edit Template" box and paste the new code in.??5. Click "Save Template" CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS ?

Sabtu, 27 Disember 2008

'CINTAI MATI...'

CINTAI MATI...


Takdir selalu mengintai di setiap negeri
Takdir pula yang siap menghancurkan setiap hamba
Kau pasti akan melihat nasib sebuah kaum yang kau jumpa.
Bagaimana yang menimpa kaum Tsamud dan ‘Ad.
Apakah kau ingat apa yang terjadi pada Bani Asfar, ahli bangunan dan penakluk gunung?
Apakah kau ingat apa yang terjadi pada Bani Sasan, yang menjadi benteng yang ganas dan hitam?
Di manakah Dawud dan Sulaiman, panglima penghadang pasukan
Di manakah Namrud dan anak-anaknya…dimanakah Qarun dan Haman yang mempunyai banyak pasukan

Semuanya tenggelam dalam pusaran takdir, dan tak pernah muncul kembali
Lupa, ataukah kamu pura-pura lupa terhadap takdir kematian
Apakah kamu lupa terhadap hari perpisahan dengan anak-anak?
Apakah kau lupa terhadap kubur,
Yang akan menjadi tempat tinggalmu, ditemani kehinaan, kengerian, dan kesendirian?
Di hari apakah kamu akan dijemput ajal,
Ketika itu kamu dipanggil..dan kau tak mampu menjawab panggilan.
Di hari apakah perpisahan itu terjadi, saat seluruh isi tubuhmu tergoncang.
Di hari apakah perpisahan itu terjadi, saat engkau menghadapi detik-detik kematian dengan susah payah
Di hari apakah jeritan itu, ketika wajah yang ceria dan indah, kini menggugup.
Mereka menangisi mayatmu dan berduka cita. Dengan hati dan jantung yang berdegup kencang
Tangis yang nyaring silih berganti. Airmata berlinang
deras tiada henti.
Di hari apakah, saat kita diam berdiri di hadapan Allah. Saat terjadi perhitungan amal dan persaksian.
Di hari apakah kita nanti akan meniti di atas neraka. Dalam kegoncangan yang hebat dan maha dahsyat.
Di hari apakah kita nanti akan terbebas dari neraka, adzab dan belenggu.

Berapa…berapa banyak para raja yang kini menghuni kubur
Berapa…berapa banyak para panglima perang yang kini terdiam di alam baqa
Berapa…berapa banyak ahli dunia terbujur di liang lahad.
Dan berapa banyak mereka yang zuhud kini membisu ditelan tanah
Semuanya tenggelam dalam takdir kematian, tanpa dapat keluar lagi darinya…
-Dr. ‘Aidh Al-Qarni M.A-

Jumaat, 26 Disember 2008

'CINTA SEORANG SAHABAT...'

Antara
dua cinta
yang ingin kumiliki,
cinta insan
dan
cinta Ilahi,
pasti yang utama
cinta Ilahi,
kerana cintaNya cinta hakiki...
Antara
dua insan
yang ingin kumiliki
kekasih hati
dan
sahabat sejati,
pasti yang utama
sahabat sejati,
kerana setianya sukar ditemui...

Rabu, 24 Disember 2008

-sambungan-"Usah meratap...Bumi Allah ini luas.."Lalu dia terdiam. Lama. kuharap diamnya berfikir bukannya sedih.Setiap orang mahukan yang terbaik. Mendapat yang terbaik. Dan tidak semua yang kita mahukan bisa menjadi kenyataan. Betapa hebat kita merancang, Allah itu lagi hebat menentukan.
Pelik juga aku melihatnya. Benci benar dia pada lelaki yang telah meninggalkannya, tetapi beria-ria pula agar lelaki itu bisa menjadi abang angkat sahaja jika bukan sebagai kekasih hati, biarpun sudah tahu lelaki itu kini sudah ada pengganti dirinya.
Bagaimana hendak aku menasihati sahabatku ini? cari kekasih baru untuk hapuskan luka hatimu? Itu saran sahabat keduaku.Ohh tidak...Bagiku belum tentu,. Untuk apa bercinta jika sekadar untuk menutup luka agar bahgia? Bukankah itu pura-pura? "..Ikhlas boleh dididik.." Pintas sahabat keduaku.
"benar...boleh sahaja jika itu yang dia mahu...tapi..yang utamanya kembali dulu kepada Penciptamu.." Pintasku pula.Kembalilah kepada Penciptamu sahabatku, yang menciptakan rasa cinta untukmu, kemudian ditumbuhkan pula rasa bahgia dalam dirimu. Sedang enak kau dibuai cinta, didatangkan pula ombak gelora, terkapar kau kelemasan. Akhirnya kau terdampar sendirian kelukaan dan dia..dia telah jauh meninggalkanmu. Muhasabahlah dirimu sahabatku.Mungkin ada langkah-langkah yang tersasar sehingga Allah tidak mengizinkan kau bersamanya..kau kecewa? Setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Sejukkan kembali hati gerimismu dengan ayat-ayat Allah..Bersabarlah..
"Dan Allah itu menyukai segala orang yang sabar"
(Q.A. 146 S.3 : Ali Imran)
Istighfarlah sahabatku. Dia hanya seorang lelaki yang dihadirkan Allah untuk mengujimu, dan mengajari kau sesuatu yang kau sendiri tidak mengerti apakah maknanya semua itu. Usah meratap, bumi Allah ini luas...
"Wanita-wanita yang buruk itu untuk lelaki yang buruk, dan lelaki-lelaki yang buruk itu untuk wanita-wanita yang buruk,
sedangkan wanita-wanita yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik untuk wanita-wanita yang baik" (an-Nur 26)

'BERPAUT DI DAHAN CINTA...'






"Cinta Itu indah..

ambillah selagi tidak melampaui batas yang disyariatkan oleh Allah..."

"Tak salah bercinta..awak tue jual mahal sangat.."

Begitu respon sahabtku bila kukata, kurela korbankan perasaan andai cinta itu melalaikan...Tersenyum aku, biarpun terpalit juga sedikit rasa kecil hati kerana mengatakan aku ini jual mahal. Semacam barangan saja disamakannya. Tak apalah, ini bukan sekali, sabarku bukan sekaki.

"Saya tak kata pun cinta itu salah...hahaha". Ketawa aku.

"Saya jual mahal ke? Mana ada, takkan saya nak tanya tiap-tiap orang "siapa nakkan saya..siap nakkan saya!". Aku cuba bercanda...

Perasaan yang tak sama..

ingin cinta dan dicinta..bukan ciptaan manusia, tapi takdir Yang Kuasa..Janganlah Engkau mungkiri segala yang Tuhan beri..renungkanlah...

Terlintas lirik lagu itu dibenakku, melantun keluar menyanyi-nyanyi dibibirku...

Sambungku "kalau ada yang berani datang, datang memohon cinta ini, InsyaAllah saya pertimbangkan.Setakat ini takde lagi yang berani datang dan berterus terang. Takde gak yang datang berkawan saya halau..takde..hmm..."

Sambung ku lagi, " Cinta itu indah, ambillah selagi tidak melampui batas yang disyariatkan Allah.." Ku lantunkan kata-kata terakhirku itu kepadanya sebagai penutup bicara tentang cinta manusia. Sebenarnya cuma berbicara tentang cinta seorang sahabat yang terluka, tapi terkena pula aku tempiasnya. Entah kenapa.Sabar sahaja.

Begitu cerita cinta yang biasa kudengar. Tentang cinta sahabatku yang terluka kerana seorang manusia yang dicintainya. Terlalu mencintainya. Jatuh cinta, bahgia dalam cinta, dan akhirnya terluka kerana cinta sehingga kering airmata kerana Allah tidak mengizinkan cinta itu bersatu. Lalu dipacakkan banner sebesar-besarnya perkataan 'BENCI' kepada semua lelaki di dalam hatinya kerana tidak lagi mempercayai lelaki lantaran seorang lelaki yang menyakiti hati dan memungkiri janji.

Lalu kutiupkan buih-buih persoalan. "Kamu benci semua lelaki kerana seorang lelaki? Seolah-olah semua lelaki yang Allah jadikan dalam dunia ini punya satu sifat sahaja, sama perangainya, sama biologinya, sama fizikalnya...Lalu kulontarkan lagi dalam diri...Jadi bagaimana? Rasul itu laki-laki, ayahmu laki-laki, abangmu juga laki-laki...adikmu juga laki-laki, sahabatmu yang selama ini yang sering kau minta untuk menasihati juga laki-laki..Kepada lelaki mana sebenarnya kamu bencikan? kamu tidak percayakan?"

-bersambung-