? ??????????????????? ????Easy Install Instructions:???1. Copy the Code??2. Log in to your Blogger account
and go to "Manage Layout" from the Blogger Dashboard??3. Click on the "Edit HTML" tab.??4. Delete the code already in the "Edit Template" box and paste the new code in.??5. Click "Save Template" CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS ?

Rabu, 11 Februari 2009

'SAMBUTLAH SALAMKU...'

Dia tulus memandangku...

Selepas kuliah, bergegas kau ke cafe tempat biasa kusinggah sepertimana kebiasaanku apabila lapar menjengah perut. Di situ aku terasa jauh dari
orang-orang yang aku kenali dan menenangkan hatiku ini (n_n) berbanding cafe fakulti sendiri.

Saat melalui lorong menuju ke destinasi, kuterpandang dua gadis berkulit hitam. Gadis Afrika barangkali tekaku menonong. Blousnya jean yang labuh, berserta tudung labuhnya yang hampir sampai ke paras lutut bertebar-tebar ditiup angin. Terdetik hatiku, dia antara yang masih patuh pada agama, menutup aurat malah melebihi menutup dada, sedangkan umat Islam di negara ini sendiri tidak begitu mengimani apa yang diajari Islam sendiri.

Aku memaniskan muka, kelihatan keduanya memandangku.Tulus. mereka bertutur dalam bahasa yang aku langsung tidak fahami. Semakin dekat..Setapak lagi untuk menyamai..
Tiba-tiba, terlantun kalimah indah itu dari bibirnya..Kalimah yang menyatukan sesama islami supaya saling menyintai.
"ASSALAMUALAIKUM..."

Aku terkejut dan terpana dibuatnya. Dalam dengar tak dengar aku menjawabnya..

"wa alaikummussalam"

Malu..sungguh malu aku dibuatnya. Rakannya seolah-olah mempersoalkan rakannya memberi salam kepadaku atau mungkin juga dia memberitahu kawannya yang memberi salam padaku bahawa responku yang agak terkejut tadi..huhuhuhu...husnu zan daa...sahabatnya yang memberi salam tadi hanya berlalu dan tersenyum padaku

Sabda RASULULLAH SAW :

"tidak akan masuk syurga
sebelum kamu beriman,
dan tidak dapat dikatakan beriman
sebelum kamu saling mencintai antara satu sama lain.
Mahukah kamu
saya tunjukkan tentang sesuatu yang kalau kamu kerjakan tentu
kamu akan saling mencintai?
Iaitu
sebar luaskan salam diantara kamu.
(HR. Muslim)

Tersenyum aku selepas itu. Sungguh..sungguh malu tadi. Malu aku pada seorang gadis yang hanya menumpang menuntut ilmu di negeriku. Kami mungkin beza pada warna kulitnya, pada bangsa, bahasa dan negara. Tapi, aku lupa sebenarnya kami sama. Kami bediri di atas akidah yang sama. Iman yang sama.
Lantaran itu, salam itu sepatutnye disebarkan. Tetapi yang memalukannya adalah bukan aku yang memulakannya. Tapi dia.

RASULULLAH SAW bersabda :

"hak orang Islam terhadap orang islam yang lain ada lima :

  1. Menjawab salam.

  2. Melihat orang sakit.

  3. Mengiringi jenazah.

  4. Menghadiri undangan.

  5. Mendo'akan orang yang bersin."(HR Bukhari dan Muslim)

Alhamdulillah, aku telah menunaikan hak yang pertama itu. (n_n) Jumaat 23/01/2009

Isnin, 9 Februari 2009

Hari ini hujan lebat...angin yang berdesir kuat melantun pintu surau hingga berdentum bunyinya..

Kanak-kanak perempuan yang comel-comel dan sering berbaris satu saf di belakangku seorang pun tidak hadir seperti kebiasaan mereka..

Barangkali hujan lebat menjadi halangan ibu bapa memberi keizinan melangkah ke rumah Allah yang bernama Nur Hidayah ini..Kanak-kanak lelaki masih setia di saf belakang lelaki..Suka benar mereka menyandar pada langsir. Kadang-kadang kebisingan mereka, dan kenakalan mereka memijak serta duduk di atas langsir mengundang geram kepada mak cik-makcik surau. Akibatnya mereka dipukul dari belakang.Terdiam, tapi cuma sekejap. Tersenyum aku melihat gelagat mereka.

Sungguh indah saat ini. Mereka punya ibu bapa yang bagus yang mengajar anak-anak untuk mendirikan solat. Menjadikan rumah Allah tempat bersinggah dan beribadat. Sudah dididik dari kecil.

RASULULLAH SAW bersabda :


"Perintahkanlah

anak-anakmu mengerjakan solat

sewaktu ia berumur tujuh tahu,

dan pukullah

mereka sesudah mencapai umur sepuluh tahun,

dan pisah-pisahkanlah tempat tidurnya antara satu dengan yang lainnya" (HR. Abu Daud )

Teringat pada adik kecilku yang amat nakal. Susah benar disuruh mengaji dan solat. Bila kupulang ke pangkuan, dia tiba2 berubah jadik baik sepantas kilat. Hmmmm...Takut 'kena piat' laa tue..hehehehehe. Aku tahu dia masih belum fasih untuk mengingati segala bacaan-bacaan tertentu dalam solat sepertimana yang telah diajarkan di sekolah. Tidak seperti anak saudaraku yang seumur dengannya yang 'cepat pikat' dan cepat ingat.

Hujan berhenti. Seusai solat, mak cik disebelahku, kukira umurnya lebih tua dari ibuku, atau mungkin seusia saja, menarik tanganku selepas bersalams eperti kebiasaan, lalu pipiku dicium. Kiri dan kanan. Tergamam aku. Bukan seperti kebiasaan. melantun satu perkataan dibibir tua yang pucat itu tapi menguntum senyuman yang manis mengusik kalbu.."Bagusnya..." Bagusnya??? Apa bagusnya???

Barangkali kerana aku satu-satunyaanak gadis muda dewasa yang sesaf dengan mereka. Yang lainnya cuma seusia dengannya. Beginilah rumah Allah..hanaya disayangi oleh golongan-golongan atau warga-warga tua. Yang usia mereka sudah menginjak senja. Di mana anak-anak muda? Seharusnya mereka yang mudalah patut mengimarahkan rumah Allah ini kerana kaki mereka masih kuat untuk melangkah ke rumah Allah untuk beribadat.

Tapi muslimin di pantai nan indah ini bagus juga ya. dicampur kanak-kanak yang nakal-nakal iu suraunya kelihatan separuh penuh. Cuma kami bahgaian wanita inisatu sahaja safnya, jarang sekali menjadi dua. Tiga apatah lagi..Kalau empat, usah bermimpi. (n_~) Teringat ketika di kolej dahulu, sama saja suasananya.

12.53 9/02/2009